Bukit Moko: Melihat Bandung Malam dari 1500 mdpl


Perpaduan antara Bukit Moko dan malam minggu mungkin jadi perpaduan pas buat muda-mudi memadu kasih yang sedang dirundung asmara #apalahini. Tapi, di sini saya tidak akan berbicara lebih jauh soal ini. guess what? ya gitu dah -SKIP-

Tadinya saya berniat untuk berburu sunset di puncak tertinggi kota Bandung ini, tapi sayang langit sedang mendung.

Perjalanan kali ini dilakukan cukup impulsif, dimana dua remako a.k.a remaja kolot  meluncur ke TKP menggunakan sepeda motor sepulang nguli. Untuk menuju Bukit Moko, kita hanya bisa menggunakan kendaraan pribadi, jalan kaki (tapi ga kebayang gimana itu yang jalan kaki), atau naek ojek.

Dari pusat kota Bandung, kita bisa melipir ke Timur sampai daerah Padasuka (Terkenal dengan Saung Angklung Udjo). Nah, dari Saung Angklung Udjo kita nanjak terus sampai abis! kita bakal melewati desa Cimenyan, Caringin Tilu, dan Bukit Moko. Dari Saung Angklung Udjo-Caringin Tilu jalanan nanjak dan mulus, tapi dari Caringin Tilu-Bukit Moko jalanan cukup terjal dan berbatu jadi kudu ekstra hati-hati disini. Saking nanjaknya, saya terpaksa membuat laju si bohay (motor saya) meraung-raung di gigi satu.

Sampai di Bukit Moko, kita akan menemukan one and the only warung, ialah Saung Daweung. Daweung (Bahasa Sunda) artinya melamun, jadi Saung Daweung paling pas buat melamun (buat yang jomblo yah!), tapi asli! Saung Daweung sebagai satu-satunya tempat makan di atas bukit emang enak banget dipake buat ngadem merenungkan banyak hal. Dan Bukit Moko di malam hari sangat romantis! iya romantis buat punya pacar yah😛

IMG_9211edit

view kota Bandung dari 1500 mdpl, biar mendung tetep romantis!

IMG_9224editcandra

Saung Daweung, harga makanannya lumayan murah, ada wifi juga!

IMG_9262 copy

dua remaja-tua-impulsif di titik tertinggi kota😛

FYI, buat yang ingin camping disini bisa, namun dikenakan biaya sewa lahan sebesar Rp 100.000,-. Yang mau foto prewedding juga dikenakan harga yang sama (kesian calon pengantennya ugal-ugalan di jalan haha).

Selamat mencoba🙂 Romantisme Bukit Moko, motor gigi satu, dan forever alone!

35 thoughts on “Bukit Moko: Melihat Bandung Malam dari 1500 mdpl

  1. nice inpoh niy bukit moko nya..
    selama ini tau bandungnya sebatas lembang, ciwidey n machica nya ciiiyn..
    mudah2an bs nemu jalan menuju moko…
    mohon petunjuknya donk klo driving dr jkt, how to get there?
    baca2 sih kebanyakan pd blg ga ada penginapan gt, bener ga?

    nuhun, nyak…

  2. dari tol paster lurus aja terus lewat jalan pasopati, dari sana lurus lagi ke arah terminal cicaheum, lurus terus sampai padasuka sampe nemu saung ujo, nah dari saung ujo tinggal naek terus abisin jalan, iya ga nemu penginapan paling camp sewa lahan 100rb di depan saung daweungnya🙂

  3. Mba saya dari balikpapan, kalo mau ke bukit moko, penyewaan motor yang dekat di daerah itu ada nda mba, misal saya dari stasiun kota bandung. Terima kasih

  4. ga pernah liat ada yang nyewain motor mas, paling naek ojek dari padasuka, dari stasion naek jurusan cicaheum, turun di padasuka

  5. Saya dh kesana beberapa kali, tp tetep aja ga bosen2🙂.
    Mantap abis view nya, ga akan nyesel deh kalo ke moko. 🙂

    Salam kenal..:-)

  6. mba mw nanya donk, tempat camping disana sering ramai gk atau sepi?
    nanti takutnya sudah kesana eh gk taunya tempat campingnya full lagi
    bisa di booking dulu gk ya? hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s